Ohayo Jepang
Powered by

Share this page

Mottainai, Contek Tradisi Jepang Dalam Menjaga Lingkungan

Kompas.com - 18/Jan/2020, 19:25 WIB
Mari mengenal makna dan latar belakang frasa mottainai.
Mari mengenal makna dan latar belakang frasa mottainai.

OhayoJepang - Mottainai (勿体無い) adalah sebuah frasa yang sangat dihargai dalam kebudayaan Jepang. Terlebih lagi, budaya Jepang amat menjunjung tinggi kebersihan dengan mendaur ulang dan menyortir sampah.

Baca juga: Jangan Buang Sembarangan, Ini Sistem Pembuangan Sampah di Jepang

Pada artikel kali ini, OhayoJepang akan membahas makna konsep Mottainai dan bagaimana konsep ini mengubah dunia.

Sejarah mottainai

Sejarah frasa mottainai dapat ditelusuri di dalam kehidupan rakyat Jepang sejak Zaman Edo (1603 – 1868).

Pada zaman itu, Edo adalah kota yang ramai seperti Tokyo sekarang. Namun, gaya hidup zaman itu amat berbeda.

Jika ada seseorang yang mempunyai kimono, ia akan menggunakannya hingga 10 atau 20 tahun. Bila kimono itu sobek, ia akan menambalnya terus.

Saat sudah tidak dapat digunakan, kimono tersebut dijadikan kain lap. Jika sudah tidak bisa dijadikan kain lap, maka akan dibuat bahan bakar untuk memasak.

Abu yang tersisa dari kimono tersebut tidak dbuang, melainkan untuk membersihkan peralatan makan.

Tsukumogami, yokai yang menyerupai perabotan rumah tangga berumur 100 tahun.
Tsukumogami, yokai yang menyerupai perabotan rumah tangga berumur 100 tahun.

Mottainai juga berhubungan erat dengan agama Shinto. Rakyat Jepang percaya bahwa benda pun punya roh.

Dari situ muncul kisah hantu (yōkai) Tsukumogami (hantu peralatan rumah tangga). Saat satu benda menginjak umur seratus tahun, benda itu berubah menjadi Tsukumogami.

Halaman:
Editor : Ni Luh Made Pertiwi F

Komentar

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.